Mencoba Ojek Aplikasi Pertama Kali

image

Barusan nyobain ojek aplikasi.

Kesan:

Yang pertama #hedeh #tepokjidat

Rada kurang beruntung dapet driver yang naik motornya kurang lancar.

Nyeberang asal potong jalan, masih narik gas aja pas ada penyebrang di zebra cross.

Jantungan juga beberapa kali hampir nyerempet orang –“.

Rasanya pengen ambil alih kemudi dan saya yang nyetir aja :v

Mungkin karena drivernya sudah agak sepuh dan baru ajaran naik motor.

Terakhir pas mau turun.. “Agak sini ya mas, gak enak di sana ada pangkalan ojek”. Ojek aplikasi masih tabu ya?

Saran:

  1. Test drive kecakapan mengemudi di jalan raya. Semacam quality control lah. Walaupun asumsinya punya SIM artinya udah lolos semua. Tapi tetep aja gak menjamin. Serem juga dapet driver yang kayak tadi 😀
  2. Test kecakapan menggunakan peta. Maksudnya biar penumpang terima jadi, sampe. Ga perlu tanya tanya lewatnya mana.
  3. Bisa milih pengemudi berdasarkan profile dia. Jadi kalau biasanya kita kasih order trus pengendara yang pickup nah ini dibalik, kita yang propose trus dia mau accept atau tidak. Ngubah system ini hahah.

Gak enak juga sebenernya nulis gini. Bisa-bisa sandang pangan orang melayang. Tapi demi hari depan yang lebih baik tidak ada salahnya kalau seseorang perlu meningkatkan kompetensinya agar bisa bersaing.

Semoga ke depannya makin baik.

6 thoughts on “Mencoba Ojek Aplikasi Pertama Kali”

  1. benar kak.. pengemudi Go-Jek di Jakarta sini banyak yg ngawur kok. kalo awal-awal masih oke karena ada seleksi dan pelatihan safety.. makin ke sini, kayaknya ngejar kuantitas, ambil driver ga seketat dulu.. 🙁

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.