Menghitung Kebutuhan Baterai Sepeda Listrik

Jadi ceritanya sepeda listrik yang dulu pernah saya ceritaken itu baterainya matek. Pas dibongkar kondisinya sudah melembung.

Kemungkinan karena overcharge. Dua harian saya charge gak dicabut karena gak penuh penuh. Biasanya sih beberapa jam aja lampu chargernya udah ijo. Ini udah lama gak ijo-ijo mungkin karena gak ngeces lagi.

Bisa jadi baterainya mau tewas atau chargernya yang rusak dan merembet ke baterai. Entahlah belum tau cara ngeceknya. Chargernya dites pake avo meter digital juga naik turuh tidak jelas tegangannya.

Mencari Spek Baterai

Melihat petunjuk 6-dzm-9 di baterainya maka googlinglah dan nemu di alibaba. Di sana tertulis speknya 12 Volt 9 Ampere. Dikalikan 2 (seri) jadi 24 Volt 9 Ampere. Di chargernya tertulis 24 Volt juga sih.

Baterai Pengganti

Melihat perbandingan baterai Lead Acid vs Lithium maka dipertimbangkan untuk coba pake baterai 18650. Itu baterai yang dipakai di vape atau Mobil Tesla Model S. Paling banyak dipakai di leptop.

Lihat speknya di wikipedia itu speknya 3.7 Volt dan 1500-3000 mA. Nominal baterai rata-rata adalah 3.7 Volt 1.5 AH.

Untuk mendapatkan 12 Volt dibutuhkan 3 baterai yang diseri. Full charged 12.6 Volt, nominal 11.1 Volt dan discharged 9.0 Volt. Untuk mendapatkan 9A dibutuhkan 6 paralel x 1.5 AH.

[gambar dari sini]

Jadi total satu set adalah 18 Pcs. Jika kebutuhannya adalah 24 Volt atau 2 set maka total dibutuhkan baterai sejumlah 36 Pcs.

Udah ketemu kebutuhannya. Berikutnya tinggal berburu baterainya. Sampai ketemu di update selanjutnya.

 

Belajar Menulis

Ternyata ndak mudah.

Saat masih di awang-awang terasa seperti banyak hal yang mau dituangkan.

Ketika dituliskan ternyata hanya jadi beberapa baris saja.

Efeknya seperti ketika melihat gitar.

Pengennya genjreng lagu ini dan itu.

Saat sudah pegang gitar…

Hilang semua.

Jadi buntu.

Susah juga ya ternyata.

Hahaha.

Perlu banyak belajar teknik menulis.

Bye

Ketok Wah

Image: http://tuesdaynightmovies.com/

Tentang Kehebohan di media khir-akhir ini.

Yang ditampilkan sih hal-hal yang bikin wow.

Mengundang orang untuk lihat, baca biar jadi trefik.

Selayaknya.

Pokoknya yang wah-wah lah.

Unik juga ada yang melihatnya dari sisi lain.

Iya lah beda skala.

Hahaha

Bye

Android Virtual Device (AVD) nggak bisa jalan bareng Docker di Mac

AVD dan Docker tidak ditakdirkan untuk hidup bersama di bumi Mac.

Salah satu dari mereka harus mati untuk memberikan kesempatan yang lain hidup.

Mungkin di kehidupan yang lain (Linux atau Windows) mereka bisa hidup berdampingan.

Android Dev yang pake Mac mungkin pernah mengalami hal yang sama.

Di bagian issue github-nya Docker pun terjadi perbincangan menarik.

https://github.com/docker/docker/issues/24530

Tapi pada akhirnya diskusi ditutup oleh justincormack:

“Tolong ya.. komplainnya di Android emulator aja, jangan di sini. Kami gak bisa benerin bla bla bla… Itu tanggung jawab mereka buat bikin kompatibel sama OS-nya Apple.”

Di bagian Android pun ternyata diskusinya udah lama terjadi. Dah dari desember 2015 men.

https://code.google.com/p/android/issues/detail?id=197915

Diskusinya lumayan seru. Udah kayak kolom komentarnya Detik atau YouTube gitu. Ada yang ditanya apa jawabnya kemana, udah dijelasin di atas eh masih diulang-ulang lagi… Kebayang kan gimana jadinya? :))

Belum ada solusi yang berarti sih. Jadi antara

#1 Matiin salah satu (AVD atau Docker) biar yang lain bisa jalan.
https://code.google.com/p/android/issues/detail?id=197915#c28

#2 Kalau kepaksanya harus jalanin Docker di mesin yang sama ya pake emulator berbasis Arm yang lemotnya mintak ampun.
https://code.google.com/p/android/issues/detail?id=197915#c54

#3 jalanin emulator di VirtualBox trus seting seting IP nya biar bisa dicolok debugger.
https://code.google.com/p/android/issues/detail?id=197915#c76

Ya gitu deh kira kira.

Bye

Dua Wasiat Sebelum Memulai Sebuah Usaha/Startup

Belakangan lagi suka nonton YouTube dan nemu channel yang menarik.

Salah satunya adalah Entrepreneurs in Cars

Ada satu video yang menarik untuk dikutip di sini.

Dua hal penting yang perlu diperhatikan sebelum memulai sebuah usaha/startup.

#1 Pastikan ada pelanggan yang mau membayar untuk memakai layananmu sebelum kamu membangunnya. Jangan sampai udah capek-capek bikin, gak ada yang make.

#2 Pastikan layananmu memberikan nilai jauh lebih besar dari harga yang dibayarkan pelanggan. Misalkan pelanggan membayar $1 pastikan layannan yang didapat bernilai lebih dari 3, 4 kali lipatnya.

Selengkapnya bisa disimak di video berikut:

Semoga beruntung.

Hari Yang Campur Aduk

RUPS hari ini menyatakan mesin wang gak jadi dirilis
Rasanya lemes
Kerjaan 3 bulan full cuma jadi ZONK
Sudah berusaha maksimal tapi…
Masalah teknis di luar kendali
Gak bisa ngapa-ngapain
Yasudah…

Ambil sisi positifnya
Akhirnya bisa rada fokus
Yang tadinya cabang 3 sekarang tinggal 2
Mungkin nanti di tengah perjalanan musti milih lagi mau fokus yang mana

Tapi setidaknya hari ini ditutup dengan hal yang menggembirakan
Setelah sekian lama akhirnya bisa nduren sama teman-teman
Ketemu bos Topan yang sudah sehat lagi
alhamdulillah

mari membuat mesin wang yang lain 😀
Bye

Nyobain Golang

Karena sedang masa paceklik maka pengeluaran server pun harus ketat.
Akhirnya memutuskan untuk belajar Golang.
Gosipnya sih ngirit server.
Jadi cuma itu alasan belajar Go hahahah.

Yang mau mainan juga bisa langsung ke sini: https://tour.golang.org/

Editor yang dipakai teteplah pake Sublime 2.
Tapi lama-lama kok kayak gimana gitu.
Udah biasa di IntelliJ dan NetBeans 😀
ternyata udah ada IDE untuk Go bikinan JetBrains.
Namanya Goland.
Tapi belum rilis sih baru masa percobaan.

Yang mau nyoba bisa ke sini: https://www.jetbrains.com/go/

Lama-lama kok dirasa overkill.
Juga kurang bebas kirim argumen pas run.
Akhirnya cari lagi editor yang sederhana.

Jadilah pake Nano.
Udah biasa pake Nano.
Kalau di Ubuntu Server disarankannya itu.
Biasa aja cuman kerasa banyak pencet tombol arrow kalau coding.

Akhirnya penasaran sama VIM.
Sekarang netral gak ada paksaan, gak ada rayuan gak ada apa pengen jajal aja.
Ternyata VIM enak hehe 😀
Dulu juga coba sih waktu kuliah.
Mungkin karena terbiasa pake NotePad jadinya kerasa eneg pake VIM.

Sementara masih pake lawaran.
Cuma nambah line number sama tab diganti 4 spasi.
Belum pake plugin-plugin.

Udah gitu aja update kali ini.

Bye

Update Tentang Listrik

31 Januari 2017 hampir jam 9 malem.
Sebulan sudah dilalui tahun ini.
Beberapa highlight progress bulan ini.

Update mesin wang yang baru.
Testing sebulan ini lumayan oke.
Banyak masukan dari teman-teman yang nyoba testing.
Beberapa kali down juga karena masalah teknis.
Server udah diupgrade dan udah oke.
Masih belum terlalu yakin.
Butuh testing lagi dengan publisher yang lebih banyak.
Banyak trefiknya maksudnya :p
Banyak fitur baru yang belum terealisasi biar MVP.
Tapi ya gitu trefik lokal ndak bisa dibandingken dengan trefik luar ya.
Ahak-ahak..

Dapet hibah aki dari pak Sam.
Bisa buat upgrade DIY UPS modem Indihome.
Kapan kapan saya bahas.

Nglungsur batre laptop @gojeg juga.
Kirain 18650 tapi kayaknya bukan itu isinya.
Tipis banget profilnya.
Tadinya mau dipakai buat ganti batre sepeda listrik saya.
Udah pecah kayaknya karena overcharge 😀
Jadi sementara ni batre masih nganggur belum tau mau dipakai buat apa.

Habis mudik dadakan dan mampir ke taman Kebon Rojo.
Di sana banyak kendaraan listrik.
Buat anak-anak sih.
Tapi modelnya seru.
Ada motor sport, trail dan skuter mirip scoopy.
Jadi pengen punya buat klinong-klinong Jogja 😀

Udah gitu aja.
Gambarnya menyusul.
See ya next month.